Penulis: Daniel Yoga Priono 
Instagram penulis: @danielyogaz
Rumitnya pengalamanku apply Visa 🙂

Hallo Leute, Wie geht’s dir ?, Mir geht es gut 😊. Namaku Daniel Yoga Priyono umurku 20 tahun saat ini . Aku mau cerita tentang pengalamanku apply visa aupair , sebelumnya aku juga pernah sharing mengenai perjalanku membuat paspor, di ceritaku kali ini gak jauh beda dengan ceritaku sebelumnya dan malah lebih rumit dan banyak keteledoranku juga wkwkw, langsung saja aku akan menceritakanya , semoga ini bisa menjadi inspirasi bagi kalian yang berjuang untuk menjadi aupair secara mandiri.

Flashback sedikit tentang pengalamanku mendapatkan calon host family di Jerman

Aku mendapatkan Host Family atau kalau dalam bahasa Jerman: Gast Family, di sini kita singkat aja menjadi GF, dari kenalan kakakku yang dulunya sudah menjadi au pair di keluarga tersebut.

Aku dan GF aku sudah berkomunikasi sejak desember 2019 lalu (aku menulis ini Juni 2021), wah lama banget ya udah setaun lebih dari sekarang, tapi aku dan gf aku sempat lost contact selama lebih dari 6 bulan dimulai dari awal lockdown sekitar bulan Juli 2020 hingga awal tahun 2021.

Sebenarnya kalau dibilang lost contact, aku yang nge-gosthing gf aku kalo Bahasa anak muda jaman sekarang :). Sebenarnya bukan maksud aku begitu tapi aku hanya frustasi aja karna pandemi ini lama banget nggak kelar-kelar dan waktu itu aku kebetulan ganti contact WhatsApp, jadi bener-bener aku yang menghilang. Ditambah kedutaan Jerman yang belum menyediakan janji (Termin) untuk apply visa, jadi merasa hopeless banget. Sampe akhirnya bulan Februari 2021 lalu, aku ditanyain oleh temen kakakku apakah aku masih berminat menjadi au pair di mantan GF dia.

Aku disarankan untuk langsung saja nanyain ke GF. Lalu, dengan merasa bersalah dan gak banyak berharap -karna emang aku yang salah nge-ghosting dia juga-, aku kontak GF lagi.  Di pikiranku cuman ada: kalau dia sudah dapat au pair baru, nggak papa emang aku juga yang salah, dia udah read dan gak jawab lama banget sampai 2 mingguan lebih .

Aku mengira-ngira kayaknya udah punya aupair baru. Eh 2 minggu lewat 2 hari di bilang bahwa dia masih butuh butuh au pair, wahh rasanya seneng banget dan langsung semangat.  Aku cukup beruntung, karena aku mendapat Gf ini tanpa proses membuat rumit video call dan wawancara untuk kenal satu sama lain, dsb. Semuanya hanya atas dasar saling percaya, karena teman kakakku tsb yang merekomendasikan diriku ke GF nya dan GF tersebut percaya saja. Tapi masalah lain datang yaitu termin Visa di Kedubes Jerman.

Pengalamanku membuat janji (Termin) di Kedubes Jerman di Jakarta

Aku tau, membuat Termin di kedubes Jerman susahnya minta ampun. Tak terhitung berminggu minggu aku harus bergadang dan rajin mengecek laman kedubes apakah ada termin kosong. Rajin cek di Grup Fb AFA Germany apakah ada orang yang mau tukar Termin, dsb.  Aku terus nunggu dan nunggu tiap hari sampai….

Suatu siang kakakku mengirim pesan di WA bahwa ada termin kosong  di bulan April dan menyuruhku untuk segera booking Termin tsb. Tanpa pikir panjang aku langsung buka laptop dan langsung ngecheck termin yang tersedia , ternyata benar ada banyak termin waktu aku pertama kali buka.

Setelah aku pilih salah satu termin eh gagal , dan aku coba lagi dan termin yang aku ambil yang ke dua gagal dan itu dalam hitungan menit, sumpah parah banget dan aku kaya ngerasa jadi ini rasanya war termin wkwkwkw.

Serasa bener bener perang untuk dapetin termin dan ya akhirnya percobaanku yang ketiga dengan mengandalkan kekuatan sinyal wifi dan insting yang kuat akhirnya aku dapet termin tanggal 22 April, rasanya seneng banget sumpaaaa. 😀

Disini aku ngrasa 1 step lagi udah lewat dan aku sontak langsung ngabarin ke GF aku kalo aku udah dapet termin dari kedubes. Beberapa hari kemudian GF aku balesin dan ngirimin aku kontrak Au Pair (Vertrag) tapi di kontrak itu ada beberapa bagian yang memang sengaja dia kosongin untuk aku mengisinya sendiri (Identitasku dan alamat rumah, dsb). Bodohnya, aku gak baca email dia secara keseluruhan aku santai banget dong kirain udah dikirimin vertrag udah seneng banget padahal masih harus ada yang di isi, ini satu keteledoranku dan berlanjut nanti waktu proses pembuatan visa.

Pengalaman melengkapi dokumen untuk pengajuan Visa Au Pair

Okey kita lanjut dulu,

Setelah itu, selang beberapa lama, GF aku tanya apakah butuh asuransi Kesehatan? Atau di sebut Krankenversicherung , aku jawab iya aku butuh dan bodohnya aku aku gak ngembaliin vertrag  yang seharusnya aku isi untuk biodata GF aku ngisi asuransi kesehatanku.

Akhirnya dia tanyain data ku dan kok vertragnya  dibalikin dan aku langsung isi dan balikin ke Gf aku. Beberapa hari kemudian, GF aku ngirim asuransinya.  Aku seneng banget , apa cuman aku ya kaya terlalu seneng dan excited di awal sampai lupa hal hal yang penting. Duuh 😀

Setelah aku baca persyaratan pengajuan visa ternyada ada Meldebestatigung dari GF kita. Dan waktu aku tanyain ke GF, aku sempet salah paham, dia pikir Meldebestätigung aku dan dia bilang nanti bakalan dapat kalo udah di jerman . Akhirnya aku tanyain lagi dan kirim screenshoot dan akhirnya dia paham dan kirimnya pun juga lama hampir 2 minggu setelah aku nanyain.

Sempat bertanya-tanya sih kenapa kok belum di kirim, tapi aku positif thinking aja karna emang GF aku super sibuk banget, dan akhirnya dia kirim setelah 2 minggu. Akhirnya, aku merasa dokumenku lengkap semuanya dan aku tinggal berlatih untuk wawancara di kedutaan nanti.

 

Persiapan latihan wawancara di Kedubes dan Terbang ke Jakarta untuk Apply Visa

Seminggu sebelum Termin di kedubes, aku berlatih simulasi wawancara dengan kakak iparku yang dia asli orang Jerman. Kalau kalian super nervous dan nggak yakin seperti diriku, kalian bisa juga berlatih dengan orang Jerman asli. Tapi kalau tidak punya kenalan, bisa juga booking konsultasi untuk latihan wawancara dengan native Jerman di Denskpa. (Instagram: @denkspa)

Kata dia sih Bahasa jermanku cukup bagus walaupun aku ngrasa nggak sama skali wkwkwk. Dan sempet ada masalah penerbangan h-2 dari termin aku, bayangin gimana gak panik udah booking pesawat dari 1 bulan lalu tiba tiba waktu keberangkatan pesawat dari kota ku ke Jakarta di ubah. Aku pesen penerbangan h-1 termin .jadi bisa siap siap sekalian di Jakarta, ini diganti jadwal di hari selanjutnya atau lebih tepatnya di hari seharusnya termin aku dan itu dijadwalkan di sore hari. Gmana gak panik coba h-2 harus cari pesawat pengganti tapi aku cman berfikir, jika emang aku di ijinkan ke Jerman pasti akan ada jalan. Dan akhirnya aku dapet pesawat untuk menggantikan yang di cancel dan aku sangat bersyukur banget soalnya sangat jarang banget sih penerbangan tersedia di h-1 dan itu seperti rencana Tuhan untuk membuka jalan. Hari berlalu dan akhirnya tiba saat datang di kedutaan untuk apply visa .

Semuanya udah aku siapkan pada saat di hotel h-1 sebelum termin aku. Aku merasa semuanya udah lengkap saat tiba besoknya. Aku bangun pagi pagi banget sekitar jam 3 pagi, aku bangun pagi emang karna gak bisa tidur karna deg-deg an banget . Aku berangkat jam 6 pagi , eh di kedutaan belum buka dong dan waktu aku tanya satpam yang jaga katanya kedutaan buka jam 7.30 . Di sini aku bingung banget mau ngapain karna mau balik ke hotel juga jauh dan nunggu ya gatau harus dimana . Akhirnya aku terpaksa menunggu di depan kedutaan jerman dan sambil terkena terik panasnya matahari.

Akhirnya tiba saat nya untuk masuk wawancara di kedutaan. Barang-barang selain dokumen yang kita butuhkan untuk apply visa disita dan dikembalikan sesaat setelah selesai wawancara. Aku Bersama 3 orang cewek , yang 2 calon Au-pair dan yang 1 calon FSJ . Awalnya kita di suruh untuk menata berkas sesuai dengan yang tertera di papan kedutaan .

Dua orang cewek yang Au-pair tadi sudah di panggil terlebih dahulu untuk menyeleksi berkas dan wawancara . Tiba giliranku di panggil , eh ternyata ada berkas yang kebalik urutanya dan akupun disuruh untuk merapikan ulang berkas tersebut, dan petugas yang menyeleksi dokumen aku bilang bahwa vertrag aku tidak lengkap karna bagian yang paling penting yaitu tanda tangan aku dan GF aku tidak ada dalam dokumen yang aku lampirkan.

Aku bener bener panik pada saat itu, sudah aku periksa berulang kali namun tetap saja tidak ada tanda tangan tersebut, aku cuman berdoa dan pasrah pada saat itu . Karna emang vertrag itu dokumen paling penting dalam apply visa Au-pair ini, dan punyaku gak lengkap . Dengan wajah melas aku datengin petugasnya minta keringanan dan bilang ini kesalahan GF dan aku , lalu petugasnya memberi keringanan jangka waktu sampai jam 15.30. Jika lebih dari jam tersebut petugasnya bilang “ Kalo nggak bisa ngirim atau melebihi jangka waktu tersebut , tanggung sendiri ya nanti” . Kalian pasti tau artinnya wkwkwk, yup benar sekali , yaitu penolakan secara halus. Karna aku panik dan akhirnya akupun menyetujuinya, akhirnya aku bayar sejumlah 75 Euro atau setara kurs rupiah pada waktu aku apply Rp.1.290.000,- .

Di sini aku ketemu temen yang sama sama mau Au-pair. Dia ngurusin berkas cepet banget sumpa nggak ada 15 menit , aku sendiri ngrus berkas sampai sebelum wawancara dari jam 8 sampai jam 10 . Bayangin 2 jam tertekan di kedubes wkwkwk.

Akhirnya aku wawancara bareng kloter selanjutnya bersama temen cowok yang baru aku temuin ini. Masih mikir cara minta vertrag  yang lengkap ke GF eh tau tau dipanggil untuk wawancara. Aku panik banget untung aja nativ yang mewawancarai aku ramah banget . Waktu itu, pertanyaan yang diajukan seputar:  kabar kamu gimana, hobby kamu apa, no telfon kamu berapa, punya saudara atau engga, certain soal GF aku, punya anak berapa, Tugas aku di GF apa aja,dan yang terakhir setelah Au-pair ngapain. Untungnya aku udah latihan dulu bersama native Jerman sebelumnya sehingga gak sampai nge-blank  waktu diwawancara.

Akhirnya wawancaraku selesai dan boleh pulang kata operatornya, eh waktu aku beres-beres dipanggil lagi dan disuruh ngirim fotokopi paspor GF aku dikirim lewat E-mail bersamaan dengan vertrag aku. Waktu itu rasanya haaaaaaaaaaaaaaaa. Benci banget aku sama petugasnya udah gitu yaa petugasnya itu judes banget kawan-kawan , petugasya cewek dan banyak temen aku yang berkata emang klo si operator cewek ini terkenal judes banget.

Setelah itu aku keluar ngobrol ngobrol bentar sama temen baru yang aku temui waktu apply  barusan . Waktu menunjukan pukul 11.15 dan aku segera balik ke hotel buat check out. Sampai hotel aku langsung ngehubugin GF aku dan minta kekurangan vertrag ­nya untuk segera dikirim dan aku bilang ada batas waktu juga. GF aku untungnya fast response  banget kalo ada hal penting dan dia bilang mau nganterin anak anaknya ke TK terus baru dia ngurusin berkas aku.

Di sini sempat aku di marahin GF aku karna aku teledor dan aku sontak minta maaf langsung karna emang salahku gak meriksa semuanya ulang. GF aku berfikir kalo semuanya sudah lengkap. Setelah beberapa drama dengan GF aku akhirnya GF aku ngirim jam 3 pas. Di sini posisi aku di bandara ya kawan kawan aku boarding jam 3.45 dan aku harus ngirim Vertrag  aku sebelum jam 3.30 aku bener bener panik, udah gitu kan ada bagian tanda tangan kita kan di kontrak seharusnya dan itu aku posisi di bandara, nggak bisa ngeprint terus tanda tangan dan scan kembali. Jikapun bisa pasti telat banget karna waktunya udah mempet. Dengan the power of kepepet aku langsung ada ide aku kirim ke hp aku dan aku tanda tangan lewat tdd online lalu aku kirim balik ke laptop aku. Untungnya aku bawa laptop, coba aku gak bawa udah kacau semua deh ini.

Dan ya akhirnya jam 3.20 aku langsung kirim ke kedutaan tanpa embel-embel kata – kata. Dan kedutaanpun jawab jam 3.29 disitu aku rasanya lega banget. Belum ngrasain lega aku harus boarding karna harus ngejar pesawat . Coba kalian bayangin deh posisi aku di bandara waktu itu gmana, jikalau aku telat ngirim aja udah semua usahaku selama setaun gagal dalam hitungan jam.

PROSES MENUNGGU PERSETUJUAN VISA Au Pair

Eits cerita belum berakhir disini kawan kawan.

Setelah hampir dua minggu menunggu, aku panik banget karena beberapa kawan yang aku temui di kedubes saat itu sudah disetujui Visanya.  Aku tanya melalui email ke kedubes  dan akhirnya waktu akhir minggu ke 2 aku mendapat lembar  Fragebogen Au-pair.

Bingungnya kenapa aku yang dapat kan seharunya GF aku yang dapat, aku sih mikir karna GF aku super sibuk dan mungkin sudah di kirim namun gak dilihat atau gak di baca. Langsung saja aku kirimin ke GF aku dan GF aku kirim balik ke aku . Aku nggak langsung  kirim hari itu juga karna aku gak mau ngulang kesalahan yang sama , takutnya karna terburu- buru jadi hal yang penting bisa lalai. Aku tanya temen temen dan kakak aku dulu. Akhirnya kesokan harinya pagi hari aku kirim balik . Jadi tanggal 5 Mei 2021 aku dapat Fragebogen Au-pair dan 6 Mei 2021 aku kirim balik ke Kedutaan . Namun kedutaan bales E-mail tanggal 7 Mei 2021 dengan jawaban “ Dokumen anda kami terima dan akan segera di Proses.” Kata temenku sih kalo udah dapet Fragebogen Au-pair tandanya ABH udah approve visa . Aku seneng banget ya di waktu itu padahal visaku juga masih abu abu.

Setelah 2 minggu dari aku ngirim Fragebogen Au-pair, aku tanya ke kedutaan tiap minggu sudah sejauh mana proses pembuatan visaku . Dan kedutaan selalu memberikan jawaban yang sama “ Visa ada masih dalam proses” . Dan akhirnya tanggal 20 Mei kedutaan pagi pagi banget jam 8.15 menelfon dan bilang jika Fragebogen Au-pair yang aku kirim tidak lengkap dan bilang jika lembar yang penting halaman ke 3 tidak ada . Aku sudah menanyakan untuk memeriksa kembali namun jawaban kedutaan meminta aku mengirimkan kembali. Disini aku mulai mikir masa iya ya berkasnya bisa hilang dan cuman halaman 3 saja. Dan karena kedutaan yang meminta dan sudah repot repot telfon aku kirim kembali saja sesuai yang di minta. Dan langsung ada jawaban .

Setelah hari itu aku mulai berpikir macam-macam hopeless deh kayaknya visaku gak berhasil. Terlebih , aku juga gabung di Grup Au Pair dan satu per satu teman-teman sudah mulai disetujui visanya. Selang seminggu aku bertanya kembali ke kedutaan tentang proses visaku. Eh disini kedutaan jawab berbeda “ sudah kami jelaskan bahwa proses pembuatan visa minimal membutuhkan waktu 8 minggu bisa lebih. Jika visa anda selesai kami akan menghubungi anda, Trimakasi “ disini aku nangkepnya sih kedutaan jengkel karna aku tanya mulu wkwkwk. Yaudah akhirnya aku tambah hopeless dan ya aku kayak mikir rencana lain gitu .

Tanpa di sangka besoknya setelah kedutaan balesin email aku . Tanggal 1 juni 2021 Daniel Yoga Priyono dinyatakan visanya telah selesai . huaaaaaaaaaaa, rasanya gak nyangka banget setelah sekian lama penantian , tangisan , perjuangan, semuanya terbayarkan . Aku bener bener bersyukur banget pada Tuhan, kalo dipikir Kembali aku banyak banget kekurangan dalam pembuatan visa, mulai dari GF aku yang paspor lahirnya di Jakarta dan pindah jadi WN De, vertrag aku yang kurang lengkap. Fragebogen  Au-pair yang corrupt dan banyak lainya . Tapi disini aku percaya , jika emang kita layak mendapatkan sesuatu. Tidak ada satu hal pun yang bisa menghalangi rezeki kita.

Meskipun kita mengacaukanya sekalipun. Coba kawan kawan pikirkan lagi, kasus aku itu kemungkinan di terima Visanya berapa persen. Keteledoranku banyak banget di situ , aku bahkan hampir mengacaukan semuanya. Tapi Kembali ke perkataanku yang tadi . Jikalau hal tersebut memang rezeki kita . Kita pasti akan mendapatkanya kawan kawan.

Untuk para pejuaang Au-pair saran akuuu kalian harus semangat dalam mewujudkan mimpi-mimpi kalian kalian harus berjuang sampai akhir dan menyerahkan semuanya ke yang Kuasa, niscaya usaha gak bakal menghianati hasil kok 😊 . O iya aku di sini berkorban hampir semuanya mulai dari aku keluar kuliah , nggak ikut sbmptn untuk tahun terakhir, lulusan SMA dapat kerja apa ya susah. Disini aku curahin semua harapanku untuk pergi ke jerman. Dan ketika kita gak setengah setengah kita pasti bisa mendapatkan yang kita inginkan. Dan satu hal terakhir yang penting, soal Fragebogen Au-pair yang corrupt aku tidak berfikir benar benar corrupt mungkin juga ada kesalahan kedutaan yang lala waktu mengirimkan dokumen ke BAA/ABH , inget temen temen JANGAN PERNAH MENYALAHKAN KEDUBES meskipun jika seumpam kedubes benar salah adanya. Karna tidak menerima dan tidak bisa di salahkan dalam hal apapun. Jika kalian mungkin mempunyai masalah tentang dokumen meskipun kalian tau itu salahnya kedubes , ikuti aja mau kedubes karna pasti mereka akan tanggung jawab sendiri tanpa di suruh . jika kita menyalahkan keduben dengan cara E-mail/ telfon.

Kemungkin terburuknya adalah visa kalian di tolak dan case ditutup jadi gak bakal bisa aju banding jika case di tutup. Jadi kita harus harus sabar saja kawan kawan dan tetep semangat. Okey mungkin ini dulu yang bisa aku sharing-­kan dengan kalian. Semoga ini bisa menjadi manfaat atau informasi bagi kalian atau kalo nggak ada manfaat atau informasi setidaknya bisa menghibur kalian dengan keteledoranku wkwkwkwk. Jika ada yang ingin kalian tanyakan seputar pengajuan proses visa Au-pair kalian bisa tuliskan di kolom komentar. Vielen Dank 😊

Witchiges Heinweise

1.Fragebogen Au-pair

   Dokumen ini merupakan 1 hal penting dalam proses diterimanya visa, untuk yang belum tau Fragebogen aku lampirkan di bawah ini. Nantinya Gf kita yang isi.

Kalian bisa lihat atau download di sini: Fragenbogen Au Pair

*

Saat diterbitkannya tulisan ini, Daniel sudah sekitar 1 tahun di Jerman dan sudah mulai kehidupan baru sebagai FSJ, kalian bisa follow IG nya di @danielyogaz.

Follow dan Like facebook fanspage denkspa untuk mengapresiasi kerja kami sebagai blogger yang menyediakan informasi akurat seputar kehidupan au pair, fsj, azubi, mahasiswa dan pekerja di Jerman. Untuk itu, aku akan sangat berterima kasih kepada kalian.

Follow instagram: @denkspa

Youtube channel belajar bahasa Jerman dan seputar Jerman: Youtube Denkspa

Liebe Grüße

 

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.