Terus terang, saat di Indonesia, aku SAMA SEKALI belum pernah menginap di sebuah hotel. Maklum saja, aku dan keluargaku bukan tipe orang yang mengutamakan liburan atau menikmati hidup dengan melancong dan menginap di hotel, kami belum punya cukup dana untuk itu. Bisa makan tiap hari saja syukur-syukur loh.

Wajar saja saat di Jerman, diajak menginap di hotel oleh host family atau saat seminar FSJ merupakan hal yang baru buat aku. Di sebuah hotel minimal bintang 3 maupun halbpension, biasanya, kita akan mendapat jatah sarapan gratis. Sarapan tersebut berupa prasmanan dimana kita bisa ambil sendiri makanan yang biasa kita ambil.

Agar tidak canggung dan membuat kesalahan seperti aku, 6 hal ini mungkin akan berguna kalau kalian makan prasmanan, baik di hotel, di undangan keluarga, maupun di sebuah restoran:

1. Perhatikan jadwalnya

Sarapan prasmanan di restoran biasanya ada jadwal khususnya. Ada yang mulai jam 7 dan berakhir jam 11 pagi. Ada juga yang jam 8 sampai jam 10.30. Kita harus perhatikan jadwalnya agar kita bisa sarapan dan memilih-milih menu dengan tenang.
Kalau makan di restauran pun juga demikian, ada restauran all you can eat yang menawarkan menu apa saja bisa di makan di jam-jam tertentu dengan membayar harga tertentu.

2. Ambil makanan piring demi piring

Sebaiknya jangan ambil makanan sepenuh-penuhnya. Restoran kan menyediakan ratusan piring. Kita bisa memenuhi piring demi piring tersebut dengan porsi yang wajar, jangan seperti orang kalap, ambil banyak banget di satu piring. Piring demi piring tersebut bisa kita letakkan di meja, akan kelihatan rapi, ketimbang banyak makanan di satu piring.

3. Pinggirkan piring kotor

Jangan bawa piring kotor kembali untuk mengambil makanan baru!. Sebaiknya kalau sudah makan dengan satu piring, pinggirkan piring tersebut biar diambil pelayan, lalu ambil piring bersih yang baru untuk makanan baru. Aku pernah digumam sama tante-tante Jerman cerewet yang mungkin berpikir aku nggak bisa Bahasa Jerman. Begini katanya saat melihatku mengusung piring bekas makanku untuk mengambil makanan baru, “Seumur hidup aku nggak pernah melihat ada orang yang prasmanan membawa piring bekasnya untuk makanan baru. Jorok banget.” Nah lo, dari pada digumam seperti aku, lebih baik kalian tahu dan belajar kan?

4. Jangan pinggirkan peralatan makan

Piring kotor harap dipinggirkan, tapi peralatan makan seperti sendok, garpu, pisau jangan. Alat-alat makan ini akan terus kita gunakan sampai titik darah penghabisan. :D. Saat sudah selesai dengan satu piring, pinggirkan piring kotor, lalu letakkan peralatan makan di tempatnya semula (depan kursi makanmu), lalu ambil piring baru. Kalau kamu melihat di barisan hidangan prasmanan itu ada sendok, garpu baru, kamu bisa juga menyertakan peralatan makan kotor itu bersama piring agar diambil pelayan. Tapi ambil makanan beserta sendok garpu itu akan menimbulkan kegaduhan kalau alat-alat itu terjatuh, jadi lebih aman bila kita menyimpan bekas peralatan itu untuk makan selanjutnya.

5. Jangan sentuh makanan seenaknya

Aku juga membuat kesalahan ini saat mau mengambil roti. Aku mengambil satu roti, tapi berubah pikiran mau makan telur, lalu aku letakkan kembali roti tersebut. Robert yang melihatku marah besar, katanya roti itu sudah aku sentuh, jadi harus aku makan. Kita nggak bisa menyentuh makanan lalu mengembalikannya dan dimakan orang, itu nggak hieginis, dsb. Orang Jerman selalu menjaga kebersihan demi kesehatan diri dan keluarga. Jadi, jangan sentuh makanan yang nggak akan kita makan. Pikir dulu apa yang mau kita makan baru mengambil.

6. Bilang terima kasih pada pelayan

Saat pelayan mengambil piring kotor kita, atau menghidangkan kopi, telur atau hidangan lain yang kita pesan, jangan lupa bilang terima kasih. Sudah aku jelaskan sebelumnya bahwa terima kasih adalah kata penting di Jerman, kata yang menunjukkan tingkat peradaban tertinggi. Sekecil apapun yang orang lakukan untuk kita, budayakan bilang terima kasih. Jangan sampai kita dicap orang yang tidak tahu berterima kasih. Meskipun kita membayar pelayan, dan tugasnya melayani, kita wajib mengucapkan terima kasih. Bahkan host familyku yang sehari-harinya mencucikan bajuku itu tak terhitung banyaknya mengucapkan terima kasih kepadaku saat aku membantu mereka mencuci piring, padahal nyucinya di mesin pencuci piring. LOL

Apakah kalian punya tips prasmanan ala Jerman yang bisa ditambahkan?

Sampai jumpa di topik menarik selanjutnya ya…

Viele Grüße

Comments

  1. Kalo yang paling aku inget tuh broadcast tentang pengalaman makan org Indonesia di Jerman. Jadi mrk ga abisin makanannya gitu, trus ditegur sm org Jerman. Katanya, emg makanan itu kita beli pake duit sndiri, tp betapa mubadzir kalo ga diabisin. Gitu deh. wkwkwk

  2. Di Indonesia, kalo beli nasi pecel/nasi ayam/nasi soto, si mbok/bapak penjualnya ambil sayur dll pake tangan (meskipun sekarang udah ada yang pake sarung tangan plastik/latex/jepitan). Tapi rata2 masih suka ambil pake tangan & abis itu terima uang dari pembeli. Terus cuma dilap pake serbet/cuma celup di kobokan. Buat orang Jerman jorok bgt bgt ya 😂. Secara pake piring bekas kita sendiri buat refill aja dicibir jorok. Kita sih di kondangan kalo mau refill (mau itu model prasmanan/meja) pake piring bekas kita lagi sampe abis acara.
    Jadi inget sm pacarku. Dia orang Jerman. Kalo makan selalu diabisin, ga pernah nyisa. Aku sendiri kalo makan memang dr kecil sama mama harus bersih, ga boleh buang2 makanan. Jadi kita klop. Waktu itu kita had breakfast di resto yg model prasmanan. Aku mau refill jus yg udah abis pake gelas yg baru aku pake. Pacar aku bilang, pake aja gelas yg baru. Ini biar diambil waiternya. Dan dia selalu bilang danke/thank you tiap kali aku masakin/kasih sesuatu buat dia.

    Tapi untungnya aku tipe cewek yg independent & disiplin. Jadi budaya di Jerman buat aku ga bikin shock. Malah memang harusnya spt itu. Sering sebel malah sama org Indonesia yg seenak udel, suka kepo, ikut2an, ngegosip, dll. Ditegur malah marah2 & kalo udah sakit hati, ujung2nya main santet 😐. Padahal senyum2 di depan. Ga mau to the point.
    Memang masih ketinggalan peradabannya kalo soal kemajuan & mentalitas.

  3. Di Indonesia, kalo beli nasi pecel/nasi ayam/nasi soto, si mbok/bapak penjualnya ambil sayur dll pake tangan (meskipun sekarang udah ada yang pake sarung tangan plastik/latex/jepitan). Tapi rata2 masih suka ambil pake tangan & abis itu terima uang dari pembeli. Terus cuma dilap pake serbet/cuma celup di kobokan. Buat orang Jerman jorok bgt bgt ya 😂. Secara pake piring bekas kita sendiri buat refill aja dicibir jorok. Kita sih di kondangan kalo mau refill (mau itu model prasmanan/meja) pake piring bekas kita lagi sampe abis acara.
    Jadi inget sm pacarku. Dia orang Jerman. Kalo makan selalu diabisin, ga pernah nyisa. Aku sendiri kalo makan memang dr kecil sama mama harus bersih, ga boleh buang2 makanan. Jadi kita klop. Waktu itu kita had breakfast di resto yg model prasmanan. Aku mau refill jus yg udah abis pake gelas yg baru aku pake. Pacar aku bilang, pake aja gelas yg baru. Ini biar diambil waiternya. Dan dia selalu bilang danke/thank you tiap kali aku masakin/kasih sesuatu buat dia.

    Tapi untungnya aku tipe cewek yg independent & disiplin. Jadi budaya di Jerman buat aku ga bikin shock. Malah memang harusnya spt itu. Sering sebel malah sama org Indonesia yg seenak udel, suka kepo, ikut2an, ngegosip, dll. Ditegur malah marah2 & kalo udah sakit hati, ujung2nya main santet 😐. Padahal senyum2 di depan. Ga mau to the point.
    Memang masih ketinggalan peradabannya kalo soal kemajuan & mentalitas.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.