Tulisan pembaca, by: Rifa Fitriana

Untuk kontak dengan penulis, follow IG nya dengan klik: @ifo.rifo atau facebooknya  fo fo

Hi Sahabat Denkspa kali ini aku mau share pengalaman aku kirim barang ke Jerman. Sebelum aku kasih tau caranya, kira-kira apa hayoo alasanku kirim barang ke Jerman? eksport? Jastip? Paketin barang pribadi? ah..not at all, hehehe.

Jadi aku mau sedikit cerita nih aku kirim barang apa, kemana, dan buat siapa. Tahun 2020 bulan September aku ketemu seseorang di Aplikasi online Snapchat dan agak shock karena muka dia mirip banget sama seorang yang spesial buat aku tapi dia sudah meninggal sejak tahun 2010 lalu ☹. Aku masih gak nyangka sih kalau dia benar-benar mirip banget, tapi aku gak kasih tau dia kalau dia mirip seseorang yang ada di masa laluku.

Baca juga:Cari Pacar Bule? Review Datingsites di Jerman

Nah singkat cerita kita dah ngobrol nyambung sana sini dan akhirnya kita memutuskan untuk pindah ngobrol ke via Whatsapp karena Snapchat sifatnya temporary chat ya (gampang hilang kalau gak di hold). Setelah pindah ke Whatsapp kita makin intens ngobrol dan Video call berjam-jam hampir tiap hari. Nah setelah sebulan lamanya ngobrol aku ngomong nih ke doi kalau dia mirip seseorang itu dan kukirimin foto yang kumaksud kan.. dan beneran dong dia bilang kalau “dia itu mirip denganku, dan seperti kakaku sendiri”.

Setelah aku tunjukin foto itu kita makin deket hingga sharing soal daily stories sampai curhat juga. Nah udah di bulan November nih akhirnya aku memutuskan untuk mengirimkan dia paket ke Jerman yang isinya jajanan Indonesia sama baju couple gitu. Paketan yang aku kirimin ini sebenarnya bukan aku siapin untuk kado Natal dia tapi lebih ke ngenalin dia tentang Indonesia, karena pandemi ini dia gak bisa berkunjung kesini, tapi kebetulan banget dong paketannya sampe tanggal 25 Desember 2020 padahal aku ngirimnya tanggal 01 Desember 2020 (pihak ekspedisi bilang sampai 10 hari kerja atau bisa agak terlambat dikarenakan pandemi). Okedeh aku share nih barang apa aja yang aku kirimkan ke dia:

(Ada Indomie (pasti), Keripik Tempe, Beng-beng, Silverqueen, Kacang, Nori, Yupi (ketimbun baju), sama baju hem).

Nah barang-barang di atas kayak mie instan, Beng-beng, dan Keripik Tempe aku buble wrap dulu biar gak hancur sampe sana nanti, buat yang lain amann lah ya. Trus lanjut aku beli kardus polos abis itu aku packing deh.  Karena barang udah aku packing di kardus kan nah saatnya nyari ekspedisi yang pas..pastinya murah dan aman wkwkwk.

Baca juga: Mengirim Kartu Pos, Surat dan Barang dari Jerman

Cuss..aku ke tempat ekspedisi yang udah kubuat list (hasil dari googling berhari-hari) yang masuk listku adalah FDL, DHL, JNE Pusat, Kantor post. By the way aku tinggal di Jogja kota ya guys… ada beberapa ekspedisi yang menawarkan harga murah cuman dikirimnya dari Jakarta dan barangnya harus aku paketin ke Jakarta, tapi aku agak ragu mending cari-cari di Jogja sini siapa tau dapet. Nah aku udah ke FDL dan DHL…agak shock sih wkwkwk ya tau sendiri lah mahal bunn… jadi kardus sebesar kardus pizza itu kenanya 1.6 jt (apakabar kardusku yang segede itu tadi wah pasti 3 jt-an) nah setelah aku nanya aku minta brosur mereka dan mereka menuliskan range harga-harga per ukuran kardus yang ada di brosur tersebut. Tapi DHL dan FDL rekomended banget bun dari segi keamanan (mereka ada kardus khusus super tebal) dan pengiriman juga cepat katanya 3 hari sampai tujuan (kereen banget kan), kusaranin kalau uangnya cukup pake ekspedisi ini aja menurutku.

Baca juga: Membeli Barang Elektronik di Jerman: Tips dan Info

Abis dari dua ekspedisi di atas aku cuss..ke JNE Pusat Yogyakarta karena disitu yang bisa kirim barang internasional. Waktu masuk ke JNE Pusat aku langsung disuruh masuk ke Customer Service karena aku mau tanya dulu tentang ketentuan, harga, dan hal yang disiapkan ketika ngirim barang ke Jerman. Tetapi sangat disayangkan JNE baru bisa ngirim barang ke Jerman dalam bentuk baju dan dokumen aja, untuk makanan mereka masih belum menerima, dan untuk harganya cukup terjangkau per-kg hanya 700rb-an. Seharian itu deh aku muter-muter dari Adi Sucipto sampai Taman Siswa dan yang terakhir di Malioboro alias Kantor Pos pusat Yogyakarta. Di sisni rasanya harapanku sudah ada di ubun-ubun kalau tidak ada harapan yasudah pulang ditinggal bobo dulu.

Baca juga: Mengapa orang Jerman suka menghibahkan barang-barangnya?

Naah barangkali rezeki temenku yang di Jerman ini juga ya..akhirnya berjodoh di Kantor Pos ini. Wah gimana ceritanya kok bisa ? nah aku ke CS sih biasa nanyain tetek bengek pengiriman ke Jerman, dan dia bilang bisa, makanan oke asalkan bukan produk susu, trus aku tanya ongkiur per-kg kena 800rb-an (dalam otak hayuuuuk). Tanpa basa-basi deh ya.. aku bilang ke mbaknya kalau saya harus pulang dulu buat ambil paketan lalu kesini lagi. Cuss dengan kecepatan super aku ambilah paketan tadi dan kubawa ke Kantor Pos lagi (kakiku rasanya kram bunn capeek nyetrika jalan). Well sampai sana barangku di cek isinya apa aja trus ditimbang.. setelah ditimbang dan dicek maka aku dikenakan biaya total 1.200-an karena dimensi kardus yang cukup besar, kalau beratnya sih 1kg lebih dikit aja. Abis itu masnya ngasih plaster keseluruh kardusku dan aku menuju ke loket untuk mengisi dokumen gitu dan ternyata cukup ribet ya bunn. Nih aku tunjukin yaa

(Ini kertas pertama yang dikasih jadi kita nulisin nama dan alamat pengirim dan penerima lengkap dengan kode pos dan jangan lupa deskripsiin secara singkat barang apa aja yang kamu kirim dari bahan utama, jumlah sampai perkiraan harga sesuai yang dipertanyakan di formular itu).

Setelah nulis disitu kita dikasih lagi formulir selanjutnya, cuman mirip juga kok kayak kertas di atas bentuknya begini nih :

Tenang bunn nulis disitu nanti dibantu sama petugas kok…kalau kurang paham tanya aja ini mau ditulis apa dan gimana jadi gak usah khawatir nanti kalau keliru.

Lanjut yaa…dari ngisi form di atas intinya kita cuman deskripsiin barang apa aja yang mau kita kirim untuk dipastikan barang gak ada hilang selama perjalanan dan juga aman tidak ada barang berbahaya atau narkoba gitu. Nah yaudin…udah selesai aku langsung bayar tadi total 1.2jt-sekian dan dadaaah naak… selamat sampai tujuan salam buat doi yaa hehe

He said..yes mama wkwkwkwk

 

Well setelah itu aku dapat resi ya…disitu sudah ada nomer resi dan alamat web untuk tracking barang nyampe mana aja disana tu. Ini resinya :

Nah satu minggu kemudian aku cek tuh guys kalau paketan udah nyampek di Jeman tapi masih masa karantina kayaknya karena kulihat keterangannya masih dalam pengecekan. Abis itu minggu berikutnya masih sama aja…nah di tanggal 23 doi dapet email dari ekspedisi kalau disuruh deskripsiin barang apa aja yang dia dapet sama nulis alamat lengkapku di form yang sudah dikirim dari mereka. Dan besoknya doi disuruh bayar pajak kalau dirupiahin sekitar 350-an ke pihak ekspedisi dan taraaa.. besoknya pas natal tanggal 25 barangnya dianterin yeayyy…

 

Tuhh guys…paketan sudah mendarat tepat di Jerman ya…langsung disambut sama Papper (kucing kesayangan doi). Jadi begitulah singkat ceritaku ngirim barang ke Jerman tepatnya di sebelah Frankfrut atau di daerah Sinntal tepatnya. Jadi buat temen-temen yang mau ngirim barang dari Indonesia ke Jerman bisa lewat Ekspedisi FDL, DHL, POS, JNE (Dokumen dan baju) atau beli bagasi temen-temen yang lagi kuliah atau kerja di Jerman juga bisa. Karena kemarin juga masih Corona dan temen-temenku tidak ada yang ada rencana balik ke Indonesia atau sebaliknya jadi aku mutusin pakai ekspedisi internasional di atas. Okay semoga info di atas membantu teman-teman yang punya kirim barang ke Jerman. Oh iya..doain pandemic segera berakhir ya guys… biar doi bisa main ke Indonesia as soon as possible hehe..Sampai jumpa di cerita selanjutnya sahabat Denkspa…

Baca juga: Cari Pacar Bule Melalui Dating Site? Perhatikan 10 Hal Berikut!

* * *

Cerita di atas adalah pengalaman pembaca denkspa yang ditulis dan diedit seperlunya. Kamu punya kisah pengalaman di Jerman yang ingin dibagikan, silakan kirim cerita kamu ke girindrawiratnipuspa@gmail.com
Untuk ketentuan selanjutnya, baca: Kirim artikel kamu ke denkspa, komisi Euro!

Penulis: Dika Puspita, untuk kontak dengan penulis follow IG nya dengan klik: @ifo.rifo atau facebooknya  fo fo.

*
Follow instagram: @denkspa

Youtube channel belajar bahasa Jerman dan seputar Jerman: Youtube Denkspa

Liebe Grüße

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.